Tips & Trik - Rumah

3 Hal Penting Wajib Dilakukan Saat Mengiklankan Rumah Agar Cepat Terjual

3 Hal Penting Wajib Dilakukan Saat Mengiklankan Rumah Agar Cepat Terjual
Share:

Apakah Anda berencana untuk mengiklankan rumah dalam waktu dekat ini? Jika iya, tentunya Anda berharap rumah yang Anda iklankan akan cepat terjual dalam waktu dekat. Sehingga, uangnya bisa segera dimanfaatkan, entah untuk membeli kembali properti atau untuk kebutuhan yang lain.

Namun walaupun terdengar sepele, pasang iklan properti demi rumah yang cepat laku bukanlah hal yang mudah. Ya, orang-orang yang melihat iklan Anda tidak akan secepat itu memutuskan untuk membelinya karena mereka juga memiliki banyak hal untuk dipertimbangkan. Oleh sebab itu, mengiklankan rumah ataupun properti yang lain tida boleh sembarangan. 

Pastikan untuk memperhatikan beberapa hal penting sehingga iklan Anda mampu untuk menarik target pembeli. Nah, apa sajakah hal-hal penting itu? Berikut ini penjelasannya.

1. Tempat Memasang Iklan

Ada banyak tempat yang memungkinkan Anda untuk memasang iklan properti. Mulai dari memasang reklame, membagikan brosur, memposting di sosial media, dan masih banyak lagi. Yang menjadi pertanyaan adalah, seberapa efektifkan tempat-tempat tersebut mampu menjangkau para calon pembeli. Inilah yang wajib diperhatikan.

Apabila Anda memutuskan untuk memasang reklame, pastikan reklame tersebut berada di tempat strategis. Tidak hanya di kawasan banyak orang berlalu-lalang namun juga tempat orang-orang yang sekiranya akan membeli properti akan lewat. Misalnya adalah di daerah perkantoran, di dekat perumahan yang menyediakan rumah sewa, dan sebagainya.

Demikian pula jika Anda ingin mengiklankan rumah melalui sosial media. Apabila Anda menarget calon pembeli muda, TikTok atau Instagram bisa jadi pilihan yang tepat. Namun untuk calon pembeli yang lebih berumur, Facebook menjadi pilihan yang lebih sesuai.

2. Foto dan Video

Kesalahan yang sering dilakukan oleh orang-orang yang hendak menjual produk, produk apapun termasuk rumah adalah terkait dengan foto dan video. Beberapa diantaranya memasang foto dengan gambar yang kurang menarik sehingga pembeli enggan meliriknya. Beberapa yang lain justru memasang foto yang terlalu menarik sehingga berbeda jauh dengan produk aslinya.

Perlu diketahui bahwa kedua hal yang sangat bertentangan tersebut sama-sama merupakan kesalahan saat mengiklankan barang. Yang terbaik adalah diantaranya. Yaitu, foto atau video yang diupload harus terlihat menarik namun tetap menggambarkan produk secara asli. Dalam konteks penjualan rumah, diharapkan pembeli akan tertarik untuk membeli rumah saat melihat fotonya. Namun juga, ia tidak akan merasa tertipu saat melihat aslinya.

3. Deskripsi Rumah Yang Akan Dijual

Untuk semua jenis pengiklanan produk, baik online maupun offline, pastikan untuk memberikan deskripsi yang lengkap dan detail. Beberapa diantaranya adalah tipe rumah, luas bangunan, luas tanah, banyak kamar, jenis ruangan apa yang tersedia. Anda juga bisa mencantumkan harga dengan keterangan bahwa pembeli masih bisa melakukan nego.

Untuk alamat, nantinya bisa diberikan hanya apabila ada pembeli yang menghubungi dan tertarik untuk membeli. Sementara dalam iklan, cukup cantumkan nama kota atau desa, serta fasilitas-fasilitas yang ada di sekitarnya. Hal ini untuk menghindari penipuan atau semacamnya yang sering terjadi saat seseorang mengiklankan rumah.

0 Komentar

Kirim Komentar

Silahkan input nama anda.
Silahkan input alamat email anda yang valid
Silahkan input komentar anda
Top